Gambaran umum rumus

 Penting   Hasil yang dihitung dari rumus dan beberapa fungsi lembar kerja Excel dapat sedikit berbeda antara Windows PC yang menggunakan arsitektur x86 atau x86-64 dan Windows RT PC yang menggunakan arsitek ARM. Pelajari selengkapnya tentang perbedaan ini.

Jika Anda baru menggunakan Excel, Anda akan menyadari Excel tidak hanya sekedar kisi di mana Anda memasukkan angka dalam kolom atau baris. Ya, Anda bisa menggunakan Excel untuk menemukan total untuk jumlah kolom atau baris, tapi Anda juga bisa menghitung pembayaran hipotek, memecahkan perhitungan matematika dan tehnik, atau menemukan pemecahan masalah terbaik berdasarkan jumlah variabel yang Anda masukkan.

Excel melakukan semua ini menggunakan rumus dalam sel. Rumus membuat perhitungan atau tindakan lainnya pada data dalam lembar kerja Anda. Rumus selalu dimulai dengan tanda sama dengan (=), yang bisa diikuti dengan angka, operator matematika (seperti tanda plus atau minus), dan fungsi, yang benar-benar bisa memperluas kecanggihan rumus.

Misalnya, rumus berikut mengalikan 2 dengan 3 lalu menambahkan 5 ke hasil perkalian tersebut sehingga menghasilkan jawaban, 11.

=2*3+5

Rumus berikut ini menggunakan fungsi PMT untuk menghitung pembayaran hipotek ($1,073.64), berdasarkan suku bunga 5 persen (5% dibagi dengan 12 bulan sama dengan suku bunga bulanan) dengan lama pinjaman selama 30 tahun (360 bulan) untuk pinjaman sebesar $200,000:

=PMT(0.05/12,360,200000)

Ini ada beberapa contoh tambahan yang bisa Anda masukkan dalam lembar kerja.

  • =A1+A2+A3    Menambahkan nilai di sel A1, A2, dan A3.
  • =SQRT(A1)    Menggunakan fungsi SQRT untuk mendapatkan nilai akar kuadrat dalam A1.
  • =TODAY()    Mengembalikan tanggal saat ini.
  • =UPPER("hello")     Mengonversi teks "hello" menjadi "HELLO" dengan menggunakan fungsi lembar kerja UPPER.
  • =IF(A1>0)    Menguji sel A1 untuk mengetahui apakah sel A1 berisi nilai yang lebih besar dari 0.

Di artikel ini


Bagian-bagian rumus

Rumus juga bisa memuat salah satu atau semua dari yang berikut ini: fungsi (fungsi: Rumus yang ditulis sebelumnya yang mengambil nilai, menjalankan operasi, dan mengembalikan nilai. Gunakan fungsi untuk menyederhanakan dan mempersingkat rumus pada lembar kerja, terutama rumus yang melakukan perhitungan panjang atau kompleks.), referensi (referensi sel: Kumpulan koordinat yang ditempati sebuah sel pada lembar kerja. Misalnya, referensi sel yang muncul di irisan kolom B dan baris 3 adalah B3.), operator (operator: Tanda atau simbol yang menentukan tipe perhitungan yang akan dilakukan dalam ekspresi. Ada operator matematis, perbandingan, logis, dan referensi.), dan konstanta (konstanta: Sebuah nilai yang tidak dihitung, sehingga tidak berubah. Misalnya, angka 210 dan teks "Pendapatan Per Kuartal" adalah konstanta. Sebuah ekspresi, atau nilai yang dihasilkan dari ekspresi, bukan merupakan konstanta.).


Bagian-bagian rumus

Bagian-bagian rumus
Callout 1 Fungsi: PI() mengembalikan nilai dari pi: 3,142...
Callout 2 Referensi: A2 mengembalikan hasil dalam sel A2.
Callout 3 Konstanta: Nilai angka atau teks yang dimasukkan langsung ke rumus, misalnya 2.
Callout 4 Operator: operator ^ (sisipan) menaikkan angka ke pangkat, dan operator * (tanda bintang) mengalikan angka.

Atas Halaman Atas Halaman

Menggunakan konstanta dalam rumus

Konstanta adalah nilai yang tidak dihitung; nilainya selalu sama. Misalnya, tanggal 10/9/2008, angka 210, dan teks "Pendapatan per Kuartal" adalah konstanta. Sebuah ekspresi (ekspresi: Kombinasi operator, nama bidang, fungsi, literal, dan konstanta yang mengevaluasi nilai tunggal. Ekspresi dapat menentukan kriteria (seperti Jumlah Pesanan>10000) atau melakukan perhitungan pada nilai bidang (seperti Harga*Jumlah).) atau nilai yang dihasilkan dari ekspresi bukanlah merupakan konstanta. Jika Anda menggunakan konstanta dalam rumus dan bukannya referensi untuk sel (misalnya, =30+70+110), hasilnya akan berubah jika Anda mengubah rumus.

Atas Halaman Atas Halaman

Menggunakan operator perhitungan dalam rumus

Operator menentukan tipe perhitungan yang ingin Anda jalankan di elemen sebuah rumus. Ada urutan default dalam perhitungan yang terjadi (ini mengikuti aturan matematika umum), tapi Anda bisa mengubah urutan ini dengan menggunakan tanda kurung.

Tipe-tipe operator

Ada empat tipe operator perhitungan yang berbeda: aritmetika, perbandingan, teks dan referensi.

Operator aritmetika

Untuk melakukan operasi matematika dasar, seperti penambahan, pengurangan, perkalian, atau pembagian; menggabungkan angka; dan menghasilkan nilai numerik, gunakan operator aritmetika berikut ini.

Operator aritmetika Arti Contoh
+ (tanda plus) Penjumlahan 3+3
– (tanda minus) Pengurangan
Negasi
3–1
–1
* (tanda bintang) Perkalian 3*3
/ (tanda garis miring) Pembagian 3/3
% (tanda persen) Persen 20%
^ (tanda sisipan) Pangkat 3^2

Operator perbandingan

Anda bisa membandingkan dua nilai dengan operator berikut ini. Saat dua nilai dibandingkan dengan menggunakan operator ini, hasilnya adalah nilai logika — TRUE atau FALSE.

Operator perbandingan Arti Contoh
= (tanda sama dengan) Sama dengan A1=B1
> (tanda lebih besar dari) Lebih besar dari A1>B1
> (tanda lebih kecil dari) Lebih kecil dari A1<B1
>= (tanda lebih besar dari atau sama dengan) Lebih besar dari atau sama dengan A1>=B1
<= (tanda lebih kecil dari atau sama dengan) Lebih kecil atau sama dengan A1<=B1
<> (tanda tidak sama dengan) Tidak sama dengan A1<>B1

Operator penggabungan teks

Gunakan lambang dan (&) untuk menggabungkan(gabungan) satu atau beberapa string teks untuk menghasilkan sebuah teks tunggal.

Operator teks Arti Contoh
& (tanda dan) Menghubungkan, atau menggabungkan, dua nilai untuk menghasilkan satu nilai teks yang berkelanjutan "North"&"wind" menghasilkan "Northwind"

Operator referensi

Menggabungkan rentang sel untuk perhitungan dengan operator berikut ini.

Operator referensi Arti Contoh
: (titik dua) Operator rentang, yang menghasilkan satu referensi untuk semua sel antara dua referensi, termasuk kedua referensi. B5:B15
, (koma) Operator gabungan, yang menggabungkan beberapa referensi menjadi satu referensi SUM(B5:B15,D5:D15)
(spasi) Operator irisan, yang menghasilkan satu referensi ke sel yang umumnya untuk dua referensi. B7:D7 C6:C8

Urutan Excel dalam melakukan operasi dalam rumus

Dalam beberapa kasus, urutan perhitungan yang dilakukan bisa mempengaruhi nilai yang dihasilkan rumus, jadi sangat penting untuk memahami bagaimana cara menentukan urutan dan bagaimana Anda bisa mengubah urutan untuk mendapatkan hasil yang Anda inginkan.

Urutan perhitungan

Rumus menghitung nilai dalam susunan spesifik. Rumus di Excel selalu dimulai dengan tanda sama dengan (=). Excel menganggap karakter setelah tanda sama dengan sebagai rumus. Tanda sama dengan berikut ini adalah elemen untuk dihitung (operand), seperti konstanta atau referensi sel. Ini dipisahkan oleh operator perhitungan. Excel menghitung rumus dari kiri ke kanan, sesuai dengan susunan tertentu untuk setiap operator dalam rumus tersebut.

Susunan operator

Jika Anda menggabungkan beberapa operator dalam satu rumus, Excel menjalankan operasi dalam susunan yang diperlihatkan dalam tabel berikut ini. Jika sebuah rumus berisi operator dengan susunan yang sama — misalnya, jika rumus berisi operator perkalian dan operator pembagian — Excel mengevaluasi operator dari kiri ke kanan.

Operator Deskripsi

: (titik dua)

(satu spasi)

, (koma)

Operator referensi
Negasi (seperti di –1)
% Persen
^ Pangkat
* dan / Perkalian dan pembagian
+ dan – Penjumlahan dan pengurangan
& Menyambungkan dua string teks (penggabungan)
=
< >
<=
>=
<>
Perbandingan

Penggunaan tanda dalam kurung

Untuk mengubah susunan evaluasi, bagian rumus yang dimasukkan dalam kurung harus dihitung terlebih dahulu. Misalnya, rumus berikut ini menghasilkan 11 karena Excel melakukan perkalian sebelum penambahan. Rumus tersebut mengalikan 2 dengan 3 lalu menambahkan 5 ke hasil tersebut.

=5+2*3

Sebaliknya, jika Anda menggunakan tanda kurung untuk mengubah sintaks, Excel menjumlahkan 5 dan 2 bersamaan lalu mengalikan hasilnya dengan 3 untuk menghasilkan 21.

=(5+2)*3

Dalam contoh berikut ini, tanda kurung yang menampung bagian pertama rumus memaksa Excel untuk menghitung B4+25 terlebih dahulu lalu membagi hasilnya dengan menjumlahkan nilai dalam sel D5, E5, dan F5.

=(B4+25)/SUM(D5:F5)

Atas Halaman Atas Halaman

Menggunakan fungsi dan fungsi yang ditumpuk dalam rumus

Fungsi merupakan rumus yang telah ditetapkan sebelumnya yang menjalankan perhitungan dengan menggunakan nilai tertentu, yang disebut argumen, dalam susunan tertentu, atau struktur. Fungsi bisa digunakan untuk menjalankan perhitungan sederhana atau kompleks.

Sintaks fungsi

Contoh berikut dari fungsi ROUND membulatkan angka dalam sel A10 mengilustrasikan sintaks fungsi.


Struktur fungsi

Struktur fungsi
Callout 1 Struktur. Struktur fungsi dimulai dengan tanda sama dengan (=), yang diikuti dengan nama fungsi, tanda kurung buka, argumen untuk fungsi yang dipisahkan oleh koma, dan tanda kurung tutup.
Callout 2 Nama fungsi. Untuk daftar fungsi yang ada, klik sel dan tekan SHIFT+F3.
Callout 4 Argumen tips alat. Tips alat dengan sintaks dan argumen muncul saat Anda mengetikkan fungsi. Misalnya, ketik =ROUND( dan tips alat akan muncul. Tips alat hanya muncul untuk fungsi bawaan.

Memasukkan fungsi

Ketika Anda membuat rumus yang berisi fungsi, Anda bisa menggunakan kotak dialog Sisipkan Fungsi untuk membantu Anda memasukkan fungsi lembar kerja. Saat Anda memasukkan fungsi ke dalam rumus, kotak dialog Sisipkan Fungsi menampilkan nama fungsi, setiap argumen fungsi, deskripsi fungsi dan setiap argumen, hasil fungsi saat ini, dan hasil seluruh rumus terbaru.

Untuk lebih memudahkan membuat dan mengedit rumus dan mengurangi kesalahan pengetikan dan sintaks, gunakan Rumus LengkapiOtomatis. Setelah Anda mengetik = (tanda sama dengan) dan huruf awal atau menampilkan pemicu, Excel menampilkan, di bawah sel, daftar turun bawah dinamis dari fungsi, argumen dan nama yang cocok dengan huruf dan pemicu. Kemudian Anda bisa menyisipkan item dari daftar turun bawah ke dalam rumus.

Fungsi yang ditumpuk

Dalam kasus tertentu, Anda mungkin perlu menggunakan fungsi sebagai salah satu argumen (argumen: Nilai yang digunakan fungsi untuk menjalankan operasi atau perhitungan. Tipe argumen yang digunakan fungsi spesifik untuk fungsi tersebut. Argumen umum yang digunakan dalam fungsi mencakup angka, teks, referensi sel, dan nama.) fungsi lainnya. Misalnya, rumus berikut ini menggunakan fungsi AVERAGE yang ditumpuk dan membandingkan hasil dengan nilai 50.

Fungsi yang ditumpuk

Callout 1 Fungsi AVERAGE dan SUM ditumpuk di dalam fungsi IF.

Hasil yang valid    Ketika fungsi yang ditumpuk digunakan sebagai argumen, fungsi yang ditumpuk harus menghasilkan nilai tipe yang sama dengan yang digunakan argumen. Misalnya, jika argumen menghasilkan nilai TRUE atau FALSE, fungsi yang ditumpuk harus menghasilkan nilai TRUE atau FALSE. Jika fungsi tidak menampilkan nilai yang sama, Excel menampilkan nilai kesalahan #VALUE!.

Batas tingkat penumpukan     Rumus bisa memuat hingga delapan tingkat fungsi yang ditumpuk. Ketika satu fungsi (kita akan menyebut ini Fungsi B) digunakan sebagai argumen dalam fungsi lain (kita menyebut ini Fungsi A), Fungsi B bertindak sebagai fungsi tingkat kedua. Misalnya, fungsi AVERAGE dan fungsi SUM merupakan fungsi tingkat kedua jika keduanya digunakan sebagai argumen dari fungsi IF. Fungsi yang ditumpuk di dalam fungsi AVERAGE akan menjadi fungsi tingkat ketiga, dan seterusnya.

Atas Halaman Atas Halaman

Menggunakan referensi dalam rumus

Referensi mengidentifikasi sel atau rentang sel di lembar kerja, dan memberitahu Excel di mana mencari nilai atau data yang ingin Anda gunakan dalam rumus. Anda bisa menggunakan referensi untuk menggunakan data yang berada di bagian yang berbeda dari lembar kerja dalam satu rumus atau menggunakan nilai dari satu sel dalam beberapa rumus. Anda juga bisa merujuk ke sel pada lembar lainnya dalam lembar kerja yang sama, dan ke buku kerja lainnya. Referensi ke sel dalam buku kerja lainnya disebut link atau referensi eksternal (referensi eksternal: Referensi ke suatu sel atau rentang di lembar dalam buku kerja Excel lain, atau referensi ke nama ditentukan dalam buku kerja lain.).

Gaya referensi A1

Gaya referensi default    Secara default, Excel menggunakan gaya referensi A1, yang merujuk ke kolom dengan huruf (A hingga XFD, dengan total kolom 16,384) dan merujuk pada baris dengan angka (1 hingga 1.048.576). Huruf dan angka ini disebut judul baris dan kolom. Untuk merujuk ke sel, masukkan huruf kolom diikuti dengan angka baris. Misalnya, B2 merujuk ke sel irisan dari kolom B dan baris 2.

Untuk merujuk ke Gunakan
Sel dalam kolom A dan baris 10 A10
Rentang sel dalam kolom A dan baris 10 hingga 20 A10:A20
Rentang sel dalam baris 15 dan kolom B hingga E B15:E15
Semua sel dalam baris 5 5:5
Semua sel dalam baris 5 hingga 10 5:10
Semua sel dalam kolom H H:H
Semua sel dalam kolom H hingga J H:J
Rentang sel dalam kolom A hingga E dan baris 10 hingga 20 A10:E20

Membuat referensi ke lembar kerja lain    Dalam contoh berikut ini, fungsi lembar kerja AVERAGE menghitung nilai rata-rata untuk rentang B1:B10 pada lembar kerja yang dinamai Marketing dalam buku kerja yang sama.


Contoh referensi lembar

Referensi untuk rentang sel di lembar kerja lain dalam buku kerja yang sama
Callout 1 Merujuk ke lembar kerja bernama Marketing
Callout 2 Merujuk ke rentang sel antara dan mencakup B1 dan B10
Callout 3 Memisahkan referensi lembar kerja dari referensi rentang sel

Perbedaan antara referensi absolut, relatif dan campuran

Referensi relatif    Referensi sel relatif dalam rumus, seperti A1, didasarkan pada posisi relatif dari sel yang berisi rumus dan sel yang dirujuk referensi. Jika posisi sel yang berisi rumus berubah, referensi berubah. Jika Anda menyalin atau mengisi rumus baris mendatar atau kolom menurun, referensi menyesuaikan secara otomatis. Secara default, rumus baru menggunakan referensi relatif. Misalnya, jika Anda menyalin atau mengisi referensi relatif dalam sel B2 ke sel B3, referensi disesuaikan secara otomatis dari =A1 ke =A2.


Menyalin rumus dengan referensi relatif

Menyalin rumus dengan referensi relatif

Referensi absolut    Referensi sel absolut dalam rumus, seperti $A$1, selalu merujuk ke sel dalam lokasi tertentu. Jika posisi sel yang berisi rumus berubah, referensi absolut tetap sama. Jika Anda menyalin atau mengisi baris mendatar atau kolom menurun, referensi absolut tidak disesuaikan. Secara default, rumus baru menggunakan referensi relatif , jadi Anda mungkin harus mengubahnya menjadi referensi absolut. Misalnya, jika Anda menyalin atau mengisi referensi absolut dalam sel B2 ke cell B3, referensi tetap sama dalam kedua sel: =$A$1.


Menyalin rumus dengan referensi absolut

Menyalin rumus dengan referensi absolut

Referensi campuran    Referensi campuran memiliki kolom absolut dan baris relatif, atau baris absolut dan kolom relatif. Kolom referensi absolut berupa $A1, $B1, dan seterusnya. Baris referensi absolut berupa A$1, B$1, dan seterusnya. Jika posisi sel yang berisi rumus berubah, referensi relatif juga berubah, dan referensi absolut tidak berubah. Jika Anda menyalin rumus baris mendatar dan kolom menurun, referensi relatif disesuaikan secara otomatis, dan referensi absolut tidak disesuaikan secara otomatis. Contohnya, jika Anda menyalin atau mengisi referensi campuran dari sel A2 ke B3, referensi disesuaikan dari =A$1 ke =B$1.


Menyalin rumus dengan referensi campuran

Menyalin rumus dengan referensi campuran

Gaya referensi 3-D

Mereferensikan beberapa lembar kerja dengan nyaman    Jika Anda ingin menganalisa data dalam sel yang sama atau rentang sel di beberapa lembar kerja di dalam buku kerja, gunakan referensi 3-D. Referensi 3-D termasuk referensi sel atau rentang, didahului dengan nama lembar kerja. Excel menggunakan semua lembar kerja yang disimpan di antara nama awal dan nama akhir referensi. Misalnya, =SUM(Sheet2:Sheet13!B5) menambahkan semua nilai yang terdapat di sel B5 pada semua lembar kerja di antara dan termasuk Lembar 2 dan Lembar 13.

Apa yang terjadi ketika Anda memindahkan, menyalin, menyisipkan, atau menghapus lembar kerja    Contoh berikut ini menjelaskan apa yang terjadi ketika Anda memindahkan, menyalin, menyisipkan, atau menghapus lembar kerja yang termasuk dalam referensi 3-D. Contoh yang menggunakan rumus =SUM(Sheet2:Sheet6!A2:A5) untuk menambahkan sel A2 hingga A5 pada lembar kerja 2 hingga 6.

  • Sisipkan atau salin     Jika Anda menyisipkan atau menyalin lembar kerja antara Sheet2 dan Sheet6 (titik akhir dalam contoh ini), Excel akan memasukkan semua nilai dalam sel A2 sampai A5 dari lembar kerja yang ditambahkan dalam perhitungan.
  • Hapus     Jika Anda menghapus lembar antara Sheet2 dan Sheet6, Excel akan menghapus nilainya dari perhitungan.
  • Pindahkan     Jika Anda memindahkan lembar dari antara Sheet2 dan Sheet6 ke lokasi di luar rentang lembar yang dirujuk, Excel akan menghapus nilainya dari perhitungan.
  • Pindahkan titik akhir    Jika Anda memindahkan Sheet2 atau Sheet6 ke lokasi lain di buku kerja yang sama, Excel menyesuaikan perhitungan untuk mengakomodasi rentang baru lembar antara keduanya.
  • Hapus titik akhir    Jika Anda menghapus Sheet2 atau Sheet6, Excel menyesuaikan perhitungan untuk mengakomodasi rentang baru lembar antara keduanya.

Gaya referensi R1C1

Anda juga bisa menggunakan gaya referensi di mana kedua baris dan kolom pada lembar kerja bernomor. Gaya Referensi R1C1 berguna untuk komputasi posisi baris dan kolom dalam makro (makro: tindakan atau serangkaian tindakan yang dapat Anda gunakan untuk mengotomatiskan tugas. Makro direkam dalam bahasa pemrograman Visual Basic for Applications.). Dalam gaya R1C1, Excel menunjukkan lokasi sel dengan "R" diikuti oleh jumlah baris dan "C" diikuti oleh jumlah kolom.

Referensi Arti
R[-2]C Referensi relatif (referensi relatif: Dalam sebuah rumus, alamat sebuah sel berdasarkan pada posisi relatif dari sel yang memuat rumus dan sel yang dirujuk. Jika Anda menyalin rumus, referensi otomatis menyesuaikan. Sebuah referensi relatif berupa A1.) ke sel dua baris ke atas dan dalam kolom yang sama
R[2]C[2] Referensi relatif ke sel dua baris ke bawah dan dua kolom ke kanan
R2C2 Referensi absolut (referensi sel absolut: Dalam sebuah rumus, alamat tepat sebuah sel, tanpa memandang posisi sel yang memuat rumus. Referensi sel absolut berupa $A$1.) ke sel dalam baris kedua dan dalam kolom kedua.
R[-1] Referensi relatif ke seluruh baris di atas sel aktif
R Referensi absolut ke baris saat ini

Ketika Anda merekam makro, Excel merekam beberapa perintah dengan menggunakan gaya referensi R1C1. Misalnya, jika Anda merekam perintah, seperti mengklik tombol AutoSum untuk menyisipkan rumus yang menambahkan rentang sel, Excel merekam rumus dengan menggunakan gaya referensi R1C1, bukan gaya referensi A1.

Anda bisa mengaktifkan atau menonaktifkan gaya referensi R1C1 dengan mencentang atau mengosongkan kotak centang gaya referensi R1C1di bawah bagian Bekerja dengan rumus dalam kategori Rumus di kotak dialog Opsi. Untuk menampilkan kotak dialog ini, klik tab File.

Atas Halaman Atas Halaman

Menggunakan nama dalam rumus

Anda bisa membuat nama (nama: Sebuah kata atau serangkaian karakter yang mewakili sel, rentang sel, rumus, atau nilai konstan. Gunakan nama-nama yang mudah dimengerti, seperti Produk, untuk mengacu ke rentang-rentang yang sulit dimengerti, seperti Sales!C20:C30.) yang ditentukan untuk mewakili sel, rentang sel, rumus, konstanta, atau tabel Excel. Nama adalah singkatan bermakna yang memudahkan untuk memahami tujuan suatu referensi sel, konstanta, rumus, atau tabel, yang akan sulit untuk dipahami secara sekilas. Informasi berikut ini memperlihatkan contoh-contoh umum nama dan bagaimana menggunakannya dalam rumus bisa meningkatkan kejelasan dan membuat rumus lebih mudah dipahami.

Tipe contoh Contoh, menggunakan rentang dan bukan nama Contoh, menggunakan nama
Referensi =SUM(A16:A20) =SUM(Sales)
Konstanta =PRODUCT(A12,9.5%) =PRODUCT(Price,KCTaxRate)
Rumus =TEXT(VLOOKUP(MAX(A16,A20),A16:B20,2,FALSE),"m/dd/yyyy") =TEXT(VLOOKUP(MAX(Sales),SalesInfo,2,FALSE),"m/dd/yyyy")
Tabel A22:B25 =PRODUCT(Price,Table1[@Tax Rate])

Contoh dalam lembar kerja

Salin contoh data di dalam tabel berikut ini dan tempel ke dalam sel A1 lembar kerja Excel yang baru. Agar rumus memperlihatkan hasil, pilih datanya, tekan F2, lalu tekan Enter. Jika perlu, Anda bisa menyesuaikan lebar kolom untuk melihat semua data.

Tipe contoh Contoh, tidak menggunakan nama Contoh, menggunakan nama Rumus dan hasilnya, menggunakan nama
Referensi '=SUM(A9:A13) '=SUM(Sales) =SUM(Sales)
Rumus '=TEXT(VLOOKUP(MAX(A9:13),A9:B13,2,FALSE),"m/dd/yyyy") '=TEXT(VLOOKUP(MAX(Sales),SalesInfo,2,FALSE),"m/dd/yyyy") =TEXT(VLOOKUP(MAX(Sales),SalesInfo,2,FALSE),"m/dd/yyyy")
       
Harga      
$995      
       
Penjualan Tanggal Penjualan    
$249 17/3/2011    
$399 2/4/2011    
$643 23/4/2011    
$275 30/4/2011    
$447 5/4/2011    

Catatan: Dalam rumus di kolom C dan D, nama yang ditentukan "Sales" menggantikan referensi ke (rentang) A9:A13 dan nama "SalesInfo" menggantikan rentang A9:B13.

Tipe-tipe nama

Ada beberapa tipe nama yang bisa Anda buat dan gunakan.

Nama yang ditentukan    Nama mewakili nilai sel, rentang sel, rumus, atau konstanta. Anda bisa membuat sendiri nama yang ditentukan. Juga, Excel kadang-kadang membuat nama yang ditentukan untuk Anda, seperti ketika Anda mengatur area cetak.

Nama tabel    Nama untuk tabel Excel, yang merupakan koleksi data mengenai subjek tertentu yang disimpan dalam rekaman (baris) dan bidang (kolom). Excel membuat nama tabel default Excel Table1, Table2, dan seterusnya, setiap kali Anda menyisipkan tabel Excel, tapi Anda bisa mengubah nama ini untuk membuatnya lebih bermakna.

Untuk informasi selengkapnya mengenai tabel Excel, lihat Menggunakan referensi terstruktur dengan tabel Excel.

Membuat dan memasukkan nama

Anda membuat nama dengan menggunakan:

  • Kotak nama pada bilah rumus    Ini paling cocok digunakan untuk membuat nama tingkat buku kerja untuk rentang terpilih.
  • Buat nama dari pilihan    Anda bisa membuat nama dengan nyaman dari label baris dan kolom yang telah ada dengan menggunakan pilihan sel dalam buku kerja.
  • Kotak dialog Nama Baru     Ini cara terbaik apabila Anda menginginkan fleksibilitas dalam membuat nama, misalnya menentukan lingkup tingkat lembar kerja atau membuat komentar nama.

 Catatan   Secara default, nama menggunakan referensi sel absolut (referensi sel absolut: Dalam sebuah rumus, alamat tepat sebuah sel, tanpa memandang posisi sel yang memuat rumus. Referensi sel absolut berupa $A$1.).

Anda bisa memasukkan nama dengan:

  • Ketik     Ketikkan nama, misalnya, sebagai argumen untuk rumus.
  • Menggunakan Rumus LengkapiOtomatis    Gunakan Rumus LengkapiOtomatis daftar turun bawah, di mana nama yang valid secara otomatis dicantumkan untuk Anda.
  • Memilih dari perintah Gunakan dalam Rumus    Pilih nama yang ditentukan dari daftar yang tersedia di perintah Gunakan dalan Rumus dalam grup Nama yang Ditentukan pada tab Rumus.

Untuk informasi selengkapnya, lihat Menentukan dan menggunakan nama dalam rumus.

Atas Halaman Atas Halaman

Menggunakan rumus array dan konstanta array

Rumus array bisa menjalankan beberapa perhitungan dan menghasilkan satu hasil atau beberapa hasil. Rumus array dijalankan pada dua atau beberapa set nilai yang dikenal sebagai argumen array. Setiap argumen array harus memiliki jumlah baris dan kolom yang sama. Anda membuat rumus array dengan cara yang sama yang Anda gunakan untuk membuat rumus yang lain, kecuali Anda menekan CTRL+SHIFT+ENTER untuk memasukkan rumus. Beberapa fungsi bawaan merupakan rumus array, dan harus dimasukkan sebagai array untuk mendapatkan hasil yang tepat.

Konstanta array bisa digunakan dalam tempat yang direferensikan ketika Anda tidak ingin memasukkan setiap nilai konstanta dalam sel yang terpisah pada lembar kerja.

Gunakan rumus array untuk menghitung satu hasil atau beberapa hasil

Ketika Anda memasukkan rumus array (rumus array: Sebuah rumus yang menjalankan beberapa perhitungan pada satu atau beberapa set nilai, lalu mengembalikan hasil tunggal atau beberapa hasil. Rumus array dicantumkan dalam kurung kurawal { } dan dimasukkan dengan menekan CTRL+SHIFT+ENTER.), Excel secara otomatis menyisipkan rumus di antara { } (kurung kurawal).

Untuk menghitung satu hasil    Tipe rumus array ini bisa menyederhanakan model buku kerja dengan mengganti beberapa rumus yang berbeda dengan satu rumus array.

Contohnya, rumus berikut menghitung nilai total array harga dan jumlah saham, tanpa menggunakan baris sel untuk menghitung dan menampilkan nilai individual untuk setiap saham.


Rumus array yang menghasilkan sebuah hasil

Rumus array yang menghasilkan sebuah hasil

Ketika Anda memasukkan ={SUM(B2:D2*B3:D3)} sebagai rumus array, rumus mengalikan Jumlah dan Harga untuk setiap saham, lalu menambahkan hasil perhitungan tersebut sekaligus.

Untuk menghitung beberapa hasil    Beberapa fungsi buku kerja menghasilkan nilai array, atau membutuhkan nilai array sebagai argumen. Untuk menghitung beberapa hasil dengan rumus array, Anda harus memasukan array ke dalam rentang sel yang memiliki jumlah baris dan kolom yang sama dengan argumen array.

Misalnya, adanya seri tiga angka penjualan (dalam kolom B) untuk seri tiga bulan (dalam kolom A), fungsi TREND menentukan nilai langsung untuk angka penjualan tersebut. Untuk menampilkan semua hasil rumus, semuanya dimasukkan ke dalam tiga sel di dalam kolom C (C1:C3).


Rumus array yang menghasilkan beberapa hasil

Rumus array yang menghasilkan beberapa hasil

Saat Anda memasukkan rumus =TREND(B1:B3,A1:A3) sebagai rumus array, rumus menghasilkan tiga hasil terpisah (22196, 17079, dan 11962), didasarkan pada tiga angka penjualan dan tiga bulan.

Menggunakan konstanta array

Dalam rumus biasa, Anda bisa memasukkan referensi ke sel yang berisi nilai, atau nilai itu sendiri, juga disebut konstanta. Begitu juga, dalam rumus array Anda bisa memasukkan referensi ke array, atau memasukkan nilai yang dimuat dalam sel, juga disebut konstanta array. Rumus menerima konstanta dalam cara yang sama yang dilakukan rumus non array, Anda harus memasukkan konstanta array dalam format tertentu.

Konstanta array bisa berisi angka, teks, nilai logika seperti TRUE atau FALSE, atau nilai kesalahan seperti #N/A. Tipe-tipe nilai yang berbeda bisa berada di konstanta array yang berbeda — misalnya, {1,3,4;TRUE,FALSE,TRUE}. Jumlah konstanta array bisa berupa bilangan bulat, desimal, atau format ilmiah. Teks harus dimasukkan dalam tanda petik ganda — misalnya, "Selasa".

Konstanta array tidak boleh berisi referensi sel, kolom atau baris yang panjangnya tidak sama, rumus, atau karakter khusus $ (tanda dolar), tanda kurung atau % (tanda persen).

Ketika Anda memformat konstanta array, pastikan Anda:

  • Memasukkannya dalam kurung kurawal ( { } ).
  • Memisahkan nilai dalam kolom yang berbeda dengan menggunakan koma (,). Misalnya, untuk mewakili nilai 10, 20, 30, dan 40, Anda memasukkan {10,20,30,40}. Konstanta array ini dikenal sebagai array 1 kali 4 dan sama dengan referensi 1-baris-kali-4-kolom.
  • Memisahkan nilai dalam baris yang berbeda dengan menggunakan titik koma(;). Misalnya, untuk mewakili nilai 10, 20, 30, dan 40 dalam satu baris dan 50, 60, 70, dan 80 dalam baris tepat di bawahnya, Anda memasukkan konstanta 2 kali 4: {10,20,30,40;50,60,70,80}.

Atas Halaman Atas Halaman

 
 
Berlaku pada:
Excel 2013